Plagiat Oh... Plagiat... Wahai Orang Yang Kecanduan Plagiat...

Isnin, Jun 16, 2008

Hi & Salam

Isu plagiat ini adalah satu isu yang tidak pernah selesai... Orang yang suka memplagiat ini adalah orang yang tidak bijak. Ini kerana mereka tidak dianugerahkan oleh Tuhan otak yang bijak. Oleh kerana kelembapan otak mereka berada di tahap maksimum, ini telah menyebabkan mereka tidak boleh berfikiran kreatif untuk menghasilkan karya yang baik.

Oleh yang demikian, NAFSU mereka menginginkan mereka menjadi seperti orang yang genius macam tuan-tuan semua, ini telah menjadikan mereka bertindak melakukan satu jenayah iaitu MENCURI karya orang lain...

Mereka rasa mereka bijak, tetapi sebijak mana mereka semuanya? Apa yang mereka boleh buat? Berbangga dan bermegah dengan hasil pemikiran orang lain dengan mengaku karya itu mereka punya? Jika itu yang mereka lakukan, sebenarnya mereka itu memang manusia yang TIDAK TAHU MALU...

Pandai di dalam bidang melakukan KEJAHATAN itu bukanlah orang yang bijak... tetapi sebenarnya mereka adalah orang yang tidak tahu menggunakan OTAK. Buat malu saja... Malulah dengan diri sendiri, dengan TUHAN, dengan masyarakat, dengan isteri dan anak-anak... BERDOSANYA mereka ini memberi isteri dan anak-anak mereka dari sumber rezeki yang HARAM...

Di dalam buku Syd Field yang bertajuk Screenplay (kalau tak silap saya) ada cara bagaimana kita boleh melindungi hak penulisan kita. Saya pernah berbincang dengan seorang Peguam berkenaan dengan kaedah tersebut, dan beliau menasihati saya supaya melakukan perkara-perkara tersebut.

Langkah-langkahnya adalah seperti berikut.

Selesai mencetak hasil karya kita, buat satu surat akuan yang menyatakan bahawa karya tersebut adalah karya kita. Buat dua salinan surat. Perlu ingat bahawa surat akuan tersebut haruslah menyediakan ruang di bahagian bawah untuk ditandatangani oleh PESURUHJAYA SUMPAH.

Kemudian bawa karya/skrip dan surat akuan tersebut berjumpa dengan PESURUHJAYA SUMPAH. Minta PESURUHJAYA SUMPAH menandatangani dan cop kedua-dua surat akuan tersebut, dan juga di atas muka depan skrip tersebut. JANGAN LUPA TULIS TARIKH PENGAKUAN DAN PENGESAHAN PESURUHJAYA SUMPAH.

Kemudian masukkan skrip tersebut ke dalam sampul surat bersama dengan SALAH SATU surat akuan tersebut. Satu lagi surat akuan kita simpan. Tulis NAMA & ALAMAT SENDIRI di atas sampul surat tersebut.

Langkah berikutnya adalah pergi ke pejabat pos dan kemudian ambil borang POS LAJU dan pos skrip tersebut kepada diri kita sendiri dengan menggunakan POS LAJU. Simpan resit penghantaran pos itu. Apa yang kita mahukan ialah bukti pengeposan pada resit pos tersebut seperti TARIKH & MASA.

Apabila skrip itu sampai kepada kita melalui pos, JANGAN BUKA SAMPUL tersebut. Simpan ia di dalam keadaan tidak terbuka dan jagalah baik-baik...

Jangan sesekali cuba-cuba buka sampul surat itu. Selepas semua ini selesai, barulah kita berurusan dengan produser dan pengarah atau sesiapa saja.

Inilah langkah-langkah yang saya gunakan untuk melindungi karya saya walau sekecil mana pun karya itu.

Jangan bagi orang lain curi fikiran kita...

Semoga kita sentiasa dilindungi Allah s.w.t... Amin...

Salam

2 ulasan:

Jojo berkata...

salam,

tips yg anda berikan sgt bagus. Saya kongsikan bersama komuniti Kapasitor di sini
http://www.kapasitor.net/community/post/1382

Tapi, bagaimana pula dengan karya online? Yakni, karya yang di tulis di blog?

ruby berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.